jump to navigation

Analisis itu memang perlu…! 16 Agustus 2014

Posted by agfi68 in mindset.
Tags: , , ,
trackback

Dalam beberapa kesempatan menjadi penguji dan juga menjadi pembimbing mahasiswa S1, S2 dan S3, banyak dijumpai kesalah-pahaman dalam melakukan analisis dan pembahasan…

Jika ada gambar atau grafik juga ada tabel atau diagram, yang namanya analisis atau pembahasan itu tidak sekedar menjelaskan atau sekedar memberikan keterangan pada gambar atau tabel tersebut. Kalo caranya seperti itu, maka siswa/i SMA (bahkan SMP)-pun juga bisa… Bukan sekedar memberikan keterangan… Namun berupa penjelasan secara ilmiah, mengapa terjadi gambar seperti itu atau mengapa hal itu nampak pada tabel, bahkan jika ada anomali apapun, bukankah itu juga akan sangat bagus jika bisa dijelaskan… Tentu saja…

“Pemahaman itu adalah kemampuan bisa menjelaskan dengan cara yang sederhana…” (agfianto)

So gunakan cara yang sederhana untuk bisa menjelaskan kerumitan, sehingga orang yang bukan pakar atau ahli dalam bidang tersebut -pun juga bisa menikmati ‘cerita’ Anda… Bukankah dengan cara demikian ini justru merupakan sumbangsih kita dalam dunia ilmiah sehingga bisa lebih banyak orang bisa memahami dan semoga saja mendapatkan manfaat-nya sekaligus, minimal ya paham tadi…

So, ada baiknya kebiasaan mampu be’cerita’ seperti ini dikembangkan sejak seseorang masuk bangku kuliah. Hal ini berlaku juga untuk pembuatan soal-soal ujian…

 “Lebih baik mengasah logika dan pengetahuan dibanding hanya menanyakan segala hal yang perlu dihafal…” (agfianto)

Ya dengan demikian mahasiswa sejak awal akan dilatih untuk selalu menggunakan kemampuannya (dalam hal ini bisa diwakili dengan otak kiri dan kanan). Memang awalnya menjawab pertanyaan yang harus dijawab dengan basis logika dan pengetahuan bukan merupakan hal yang mudah, namun seiring dengan waktu, tentu nantinya akan terbiasa dengan hal-hal yang demikian, dan tentunya tambah cerdas…

Saya masih ingat bagaimana saat dulu SMA, guru pelajaran biologi saya selalu memberikan pertanyaan yang tidak sekedar menuliskan hafalan2 saja, namun dilatih-lah kita untuk menggunakan basis logika dan pengetahuan dalam menjawab, agar lebih diperoleh pemahaman yang sesungguhnya.. Dan alhamdulillah saya beruntung sekali punya ibu guru yang suuper seperti itu… walaupun nilai-nilai ulangan saya waktu itu jelas-jelas tidak bisa dibanggakan, hehe…

Harapan-nya memang jelas, bahwa setiap orang tidak lagi melakukan pengambilan kesimpulan secara serampangan, harus bisa berpikir dan melakukan analisis secara obyektif dan jujur. Dan jika dimulai lebih dini tentu saja akan lebih baik. Ini juga berlaku pada saat mengajar, bagi guru dan dosen, agar bisa ditanamkan pemahaman dengan lebih optimal.

 “Mengajar itu tidak sekedar menyampaikan, tapi juga menanamkan pemahaman dan kebaikan… Itulah ilmu yang akan terus ditularkan…” (agfianto)

Semoga bermanfaat…🙂

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: